Ponsel Black Market Masih Dijual Bebas di Batam, IMEI Tak Diblokir

hp bm

BATAM, BATAMRAYA.COM – Handphone black market (BM) kondisi baru harusnya tidak muncul lagi di pasaran, pasca diberlakukannya aturan International Mobile Equipment Identity (IMEI) per 18 Apri 2020.

Namun nyatanya, di Kota Batam tidak demikian. Ponsel BM ini masih dijual bebas, khususnya merek-merek terkenal dengan kondisi baru.

Iphone 11 Pro Max, misalnya. Ponsel mahal yang harganya di atas Rp 21 jutaan ini, dijual dalam kategori BM kisaran Rp 20 juta. Sementara yang resmi atau IMEI terdaftar di Kemenperin dijual mulai harga Rp 24 juta ke atas.

Ponsel branded kategori BM ini didatangkan dari Singapura. Hal ini sesuai pengakuan salah satu pedagang di pusat penjualan handphone terbesar di Kota Batam.

Saat ditemui awak media, belum lama ini, pria yang namanya tidak disebutkan ini mengaku penjualan ponsel BM masih laris manis di Batam. Sebab, mereka bisa memberi jaminan kepada pelanggan bahwa ponsel yang mereka datangkan dari Singapura itu tetap bisa dipakai.

“Bisa kok, meski IMEI-nya tak terdaftar, tetap bisa dipakai. Memang banyak yang mempertanyakan itu, tetapi tak ada masalah, tak diblokir,” ungkap pria itu.

Dijelaskan sumber, baru-baru ini ada sejumlah konsumennya yang mencoba mengecek IMEI ponsel dagangannya. Meski tak terdaftar, ponsel BM itu tetap dapat digunakan, bahkan sampai sekarang masih aman.

“Kalau misalnya handponenya rusak, kita bisa perbaiki dengan kirim ke Singapura. Karena bos kita bolak balik ke Singapura dan memang ada garansi. Kalau yang resmi itu 2 tahun (1 tahun software dan 1 tahun mesin). Kalau ponsel Singapura ini garansi 1 tahun. Tetapi memang harus menunggu lama untuk perbaikan, karena di sana (Singpaura) antre juga,” bebernya.

Selain garansi 1 tahun Singapura yang ditawarkannya, pria itu juga mengaku pihaknya bisa membantu pelanggan untuk mengirim ponsel yang dibeli dari tokonya ke luar daerah hanya dengan tambahan biaya Rp 500 ribu.

“Kita juga bisa bantu kirim ke luar daerah tak perlu harus bayar pajak. Pengiriman kita pakai ekspedisi hanya tambah bayar Rp 500 ribu sudah termasuk ongkos kirim dan asuransi pengiriman,” kata dia, tanpa menyebutkan nama ekspedisi yang biasa mereka gunakan untuk pengiriman ponsel ke luar dari Kota Batam, tak perlu harus bayar pajak sebesar 17,5 persen sesuai Peraturan Menteri Keuangan nomor PMK 199/PMK.10/2019.

Pria itu kembali menjelaskan, alasan ponsel BM masih dijual lantaran harganya jauh lebih murah dibanding ponsel resmi. “Kalau ponsel BM untuk Iphone 11 Pro Max (256GB) ini kita kasih Rp 20 jutalah, kalau yang resmi masih Rp 24 jutaan,” tuturnya, sembari meyakinkan jika ponsel BM tetap bisa digunakan tanpa ada pemblokiran.

Sumber: Batamtoday

No Response

Leave a reply "Ponsel Black Market Masih Dijual Bebas di Batam, IMEI Tak Diblokir"